Family Slideshow: MUSRIN’s trip from Jakarta, Java, Indonesia to 2 cities Bandung and Gorj was created by TripAdvisor. See another Indonesia slideshow. Take your travel photos and make a slideshow for free.

Selasa, 23 Agustus 2011

KIMIA ANALITIK MODERN


Tidak seperti endapan pada gravimetri,yang jarang digunakan sebagai metode standar untuk analisis, metode gravimetri didasarkan pada reaksi penguapan memiliki peran penting dalam analisis kimia. Beberapa contoh penting dibahas dalam bagian berikut.

Analisis Anorganik Menentukan kadar abu anorganik bahan organik, seperti polimer dan kertas, adalah contoh dari penguapan langsung analisis gravimetri. Sampel ditimbang, ditempatkan dalam sebuah wadah yang sesuai, dan dengan hati-hati menghilangkan material organik dengan pembakaran. Wadah yang mengandung residu kemudian dipanaskan menggunakan burner atau oven sampai berat konstan.

Contoh lain dari gravimetri volatilisasi adalah penentuan terlarut padatan dalam air dan air limbah. Dalam metode ini sampel air tersebut dipindahkan
untuk ditimbang dan dikering hingga berat konstan pada suhu 103-105°C atau 180 ° C. Sampel dikeringkan dengan mempertahankan suhu rendah hingga kadar air menghilang dan karbonat sebagai CO2.Hilangnya bahan organik, bagaimanapun, untuk minimal gangguan analisis. Pada suhu yang lebih tinggi, residu bebas dari air, kehilangan karbonat lebih besar. Pada proses diatas, beberapa klorida, nitrat, dan bahan organik telah hilang melalui dekomposisi termal. Residu pengeringan pada suhu 500°C didapat berat konsan.Kehilangan berat pada pengapian terjadi scara tidak langsung dari jumlah padatan volatil dalam sampel, menjadi berat sisa residu pada jumlah padatan tetap.

Analisis tidak langsung berdasarkan berat residu yang tersisa setelah penguapan digunakan dalam menentukan kelembaban dalam berbagai produk dan menentukan silika dalam air, air limbah, dan batu. Uap air ditentukan dengan mengeringkan sebuah berat awal sampel dengan lampu inframerah atau dalam oven suhu rendah. Perbedaannya antara berat awal dan berat setelah pengeringan dapat dihitung dari kandungan massa air yang hilang.

Penentuan silikon yang sering ditemui di metalurgi dan laboratorium pertambangan dalam menganalisis logam. Metode volatilisasi gravimetri, yang sesuai untuk sampel yang mengandung konsentrasi silicon tinggi, digambarkan sebelumnya dalam Metode 8.2.

Sebagai contoh terakhir, penentuan karbon pada baja dan paduan logam lainnya dapat ditentukan dengan pemanasan pada sampel. Karbon diubah menjadi CO2, yang dikumpulkan dalam perangkap penyerap yang tepat, memberikan suatu perlakuan langsung dari C dalam jumlah sampel murni.

Analisis Organik Aplikasi yang paling penting untuk gravimetri volatilisasi analisis bahan organik adalah analisis unsur. Ketika dibakar di dalam O2 murni, banyak unsur, seperti karbon dan hidrogen, yang lepaskan sebagai gas pembakaran produk, seperti CO2 dan H2O.Produk pembakaran berlalu melalui tabung berisi berat awal yang ditambahkan pernyerap sesuai. Peningkatan massa pada tabung memberikan indikasi langsung dari persen masa karbon dan hidrogen dalam bahan organik.

Logam Alkali dan tanah di bahan organik dapat ditentukan dengan menambahkan H2SO4 pada sampel sebelum pembakaran. Setelah pembakaran, logam berada dibawah sebagai residu padat sulfat logam. Perak, emas, dan platinum dapat ditentukan dengan pembakaran sampel organik, yaitu dengan meninggalkan residu logam Ag, Au, atau Pt. logam lainnya ditentukan dengan menambahkan HNO3 sebelum pembakaran, meninggalkan endapan sebagai oksida logam.

Gravimetri volatilisasi juga digunakan untuk menentukan biomassa dalam air dan air limbah.Biomassa adalah indeks kualitas air, memberikan indikasi total massa organisme yang terkandung dalam sampel air. Sebuah volume dikenal sampel adalah dengan berat awal membrane filter 0,45 µm atau filter glass fiber dan dipanaskan pada 105 ° C selama 24 jam. Massa residu yang memberikan suatu ukuran langsung dari biomassa. Jika sampel yang diketahui mengandung sejumlah besar zat padat anorganik terlarut, residu dapat dinyalakan pada 500 ° C selama 1 jam, sehingga menghapus semua bahan organic pada sampel. Residu yang dihasilkan dibasahi dengan air suling untuk menghidrogenkan kembali setiap mineral dan dipanaskan untuk mendapatkan berat konstan pada 105 ° C. Perbedaan berat sebelum dan sesudah pengapian merupakan ukuran tidak langsung dari biomassa.

Perhitungan Kuantitatif Jika diperlukan, hubungan antara analit dan sinyal analitis diberikan oleh stoikiometri pada setiap reaksi yang relevan. Perhitungan yang sederhana, Namun, tetap menerapkan prinsip konservasi dari massa. Contoh yang paling sering dijumpai dari penguapan langsung gravimetrik adalah Analisis penentuan komposisi unsur senyawa itu.

0 komentar:

Poskan Komentar